Rocker Insyaf Pejuang Khilafah Telah Berpulang

Berita9.com - Tak ada raungan gitar saat Hari Moekti berdiri di panggung besar di Stadion Gelora Bung Karno pada suatu hari di bulan Mei, 2015 silam. Tak ada pula untaian syair bertema percintaan muda-mudi, seperti kerap ia nyanyikan pada dekade 1980-an.

Di panggung megah itu, mulut Hari cuma sibuk menyerukan tegaknya khilafah di bumi Indonesia.

"Hanya insan mulia yang selalu dapat bersama dalam satu tujuan menegakkan khalifah dan khilafah. Allahu Akbar..." pekik Hari Moekti di hadapan ribuan orang kala itu.

Hari Moekti memang sudah cukup lama meninggalkan gemerlap dunia tarik suara. Dia memilih hijrah menekuni ilmu agama hingga akhirnya dikenal sebagai penceramah.

Perjalanan hijrah Hari Moekti tak lepas dari kegelisahannya saat masih mengeluti dunia tarik suara. 

Dalam sebuah acara, Hari mengaku kehidupannya sebagai musisi dipenuhi oleh kegelisahan.

"Sholat enggak pernah puas, terkenal enggak pernah puas," ujar Hari Moekti seperti direkam oleh akun YouTube Vertizone TV.

Dalam selimut kegelisahan itu, pelantun tembang Hanya Satu Kata ini mengaku didatangi seorang pendakwah yang tak ia sebutkan namanya.

Hari Moekti bercerita peristiwa itu terjadi pada 1995. Pendakwah yang mendatanginya mengaku diutus oleh seorang ulama dari Timur Tengah.

Sang pendakwah lalu menasihati Hari soal kehidupan. Salah satunya soal kebiasaan-kebiasaan baik yang dilakukan Hari.

Hari menuturkan dalam acara tersebut, pendakwah itu menyatakan kebiasaan baik yang ia lakukan salah.

"Mati aku," kata Hari mengingat reaksinya saat mendengar pernyataan pendakwah tersebut.

"Padahal saya itu santunan, anak yatim, sunatan massal. Pokoknya, orang perlu uang, saya kasih."

Hari juga mengaku tersinggung dengan nasihat pendakwah itu. Namun, kata Hari, dari ketersinggungan itu dia justru disadarkan bahwa Allah menyayanginya.

"Orang-orang yang tersinggung oleh ayat-ayat Allah yang disampaikan khatib, mubalig, dan yang saya sampaikan ke mas Hari, itu berarti mas Hari dalam kasih sayang Allah," tutur Hari menirukan ucapan pendakwah tersebut. 

Interaksi Hari dengan pendakwah itu berakhir dengan ajakan kepada dirinya untuk berhijrah.

Meski meyakini karier musiknya bakal memudar jika berhijrah, Hari akhirnya memilih jalan hijrah dengan mantap.

"Maka saya enggak takut kehilangan lagi ketenaran, tak takut menjadi orang miskin karena enggak ada lagi keahlian saya selain menyanyi. Saya yakin bakal miskin. Benar, itu. Begitu tobat, dua bulan setengah bangkrut, tetapi rupanya itu jalan keluar yang Allah berikan," ujar Hari.

"Artinya, Allah sayang sama aku, aku enggak akan makan uang haram lagi dari dunia artis kalau hijrah dan enggak balik lagi..." tutur dia melanjutkan.

Jalan hijrah pun ditempuh. Seiring waktu, pengetahuan Hari soal agama bertambah. Penampilannya ikut berubah.

Hari juga mulai aktif berdakwah, hingga publik mulai melihatnya berdakwah secara terbuka mengenai khilafah.

Khilafah adalah ideologi sekaligus sistem pemerintahan Islam, yakni kepemimpinan umum bagi seluruh kaum muslim untuk menerapkan hukum syariat Islam dan mengemban dakwah Islam ke seluruh penjuru dunia.

Beliau dipanggil duluan oleh ALLOH di Rumah Sakit Dustira, Cimahi, Bandung, Jawa Barat, sekitar pukul 20.49 WIB, pada usia 61 tahun, dan semoga kita yang masih diberi kesempatan hidup dapat lebih berkah hidupnya untuk umat dan Agama. Aamiin...

 

Rate this item
(0 votes)
Go to top