Sandi Kena Curhat Petani Bawang Terjerat Hutang Bank

Sandiaga Uno melakukan kunjungan ke wilayah Brebes, Sandiaga Uno melakukan kunjungan ke wilayah Brebes, IST

Berita9.com - Calon wakil presiden nomor urut 02, Sandiaga Uno melakukan kunjungan kampanyenya ke wilayah Brebes, Jawa Tengah, Senin, 11 Februari 2019. Dalam kunjungan tersebut, Sandi membuka dialog dengan para petani bawang Brebes.

Para petani itu merupakan perwakilan dari berbagai desa yang mengeluhkan harga bawang yang turun sehingga tak lagi bisa menghidupi petaninya.

Salah seorang petani bawang bernama Muhammad Subhan menangis dan curhat saat berdialog dengan Sandi. Ia mengatakan imbas harga bawang yang turun membuat dirinya tak mampu membayar cicilan di bank.
 
"Harga brambang (bawang merah) turun. Saya belum bisa bayar cicilan di Bank Puspa Kencana, jaminannya rumah saya, rumah orangtua saya. Saya ini nangis beneran pak," kata Subhan dalam keterangan resmi yang dikirim Badan Pemenangan Nasiona (BPN).

Subhan tidak bisa lagi melanjutkan kalimatnya. Sandi kemudian coba menenangkannya. Subhan memeluk Sandi dan sempat sesunggukan.

"Tarik nafas Pak Subhan, hembuskan pelan-pelan," tutur Sandi coba menenangkan pria berkumis ini.

Sementara itu, petani bawang lainnya yang berasal dari Desa Lembahrawa bernama Kagin bahkan menyatakan para petani sekarang Nundur Bawang , Tukule Utang alias menanam bawang hasilnya utang.

"Sudah sejak empat tahun lalu para petani bawang sengsara pak. Ya itu nandur bawang tukule utang (tanam bawang dapatnya utang)," ujar Kagin.

Sandi berjanji akan menampung semua keluhan yang disampaikan para petani bawang.Ada curhatan petani bawang lain bernama Ratna yang meminta jangan menanam bawang di luar Jawa. Alasannya produksi bawang di Brebes dan daerah Jawa lainnya sudah berlebih. Penanaman di luar Jawa makin membuat harga bawang jatuh.

Menurut Sandi, dirinya punya pengalaman saat menjabat wakil gubernur DKI Jakarta. Dia membeli langsung dari petani bawang Brebes melalui PT  Food Station Tjipinang Jaya   untuk menjaga pasokan bawang yang saat itu langka dan harganya meroket.

"Alhamdulillah kami patahkan mitos harga tinggi di hari lebaran, karena pasukan terjaga. Petani bawang Brebes sejahtera, pedagang bahagia, pembeli tersenyum," tutur Sandi.

Sandi pun menambahkan dengan menggunakan teknologi Control Atmosphere Storage (CAS) maka produk pertanian seperti bawang bisa disimpan selama enam sampai sembilan bulan. Ia menekankan bila nanti mendapat kepercayaan untuk menjadi RI-2 maka akan memperhatikan nasib petani.

"Jika mendapatkan amanat, kami akan membeli langsung produksi petani bawang Brebes. Dengan harga bawah dan harga atas, sehingga petani tidak akan lagi nundur bawang tukule utang," kata Sandi. (*)

Rate this item
(0 votes)
Go to top