Cak Nun Berpesan Agar NU Lebih Bijaksana

Menag Undang Cak Nun pada HAB Kemenag 2018 Menag Undang Cak Nun pada HAB Kemenag 2018 IST

Berita9.com - Sekjen Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Helmy Faishal Zaini mengunjungi kota Istimewa Yogyakarta dan menyempatkan diri untuk bersilaturrahim dengan Emha Ainun Nadjib (31/10). Dalam silaturrahim tersebut, sejumlah persoalan kebangsaan dan keagamaan dibicarakan secara serius.

Menanggapi pergerakan NU saat ini, Cak Nun berpesan agar NU lebih bijaksana dan mengayomi umat. Menurut dia, NU harus bisa menjadi perkumpulan yang mengayomi yang keputusan-keputusannya berlandaskan tujuan untuk menegakkan keadilan dan kebijakaanaan.

"Gerakan NU harus sudut pandangnya adalah kebijaksanaan dan mengayomi. Itu yang paling penting," ujar Caknun saat berbincang dengan Helmy.

Sementara, Helmy mengatakan bahwa PBNU sendiri selama ingin membangun masyarakat yang mejemuk dan menjunjung nilai-nilai. Namun, kesadaran akan realitas yang majemuk tersebut disadari masih menjadi PR bersama bagi semua pihak. Maka, kata Helmy, untuk mengatasinya semua pihak harus bersinergi.

"Kami terus ingin membangun peradaban masyarakat yang di satu sisi majemuk namun di sisi lain sangat menjunjung tinggi nilai-nilai kearifan, kesadaran akan perbedaan, dan keterbukaan," kata Helmy dalam keterangan tertulisnya yag diterima, (2/11).

Dalam kunjungannya ke Yogyakarta, Helmy juga sempat menjadi pembicara dalam seminar dan Bedah Buku Negara Khilafah Versus Negara Kesatuan RI di UIN Sunan Kalijaga. Ia mengungkapkan bahwa bentuk NKRI yang merupakan konsensus kebangsaan sudah final, sehingga tidak diperlu lagi memperdebatkan lagi soal bentuk dan format negara.

"Konsep bernegara kita sudah ideal dalam konteks merangkul kemajemukan masyarakat. Sebagaimana ditegaskan dalam keputusan NU di Situbondo, Pancasila merupakan dasar ideal untuk menjembatani dan mengakomodasi apa yang disebut sebagai kebinekaan," jelas Helmy.

Terkait dengan tantangan dan semangat nasionalisme kaum muda saat ini, menurut Helmy, sangat penting untuk mentransformasikan pesan-pesan nasionalisme dalam bentuk yang kreatif, seperti dengan berkampanye melalui media sosial.

"Jumlah pengguna media sosial di Indonesia sudah cukup banyak. Maka perlu ditekankan dan dipikirkan untuk membuat gerakan dan formulasi kampanye pesan-pesan nasiolisme melalui sarana-sarana yang disebut sebagai media sosial. Ini sangat penting sebagai bentuk respon perkembangan zaman," kata Helmy.

(**/RE)

Rate this item
(0 votes)
Go to top