Mantan Sekretaris MA Memilih Diam Seribu Bahasa

Jakarta - Mantan Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi memenuhi panggilan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Dia akan diperiksa terkait kasus dugaan suap pemulusan perkara di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat.

Nurhadi yang mengenakan kemeja batik berwarna cokelat tak bersedia memberikan keterangan kepada awak media. Nurhadi diberondong sejumlah pertanyaan oleh wartawan, termasuk soal mangkirnya sang istri dari panggilan KPK.

Dia datang sekitar pukul 10.00 WIB dan memilih langsung masuk ke dalam Gedung KPK. Tak sepatah katapun keluar dari mulur Nurhadi.

Sebelumnya, Nurhadi sempat mangkir pada panggilan 29 Oktober 2018 kemarin. Saat itu Nurhadi akan diperiksa bersama dengan sang istri Tin Zuraida.

Tin Zuraida merupakan Staf Ahli Bidang Politik dan Hukum Kementerian PAN-RB. Tin sebelumnya juga pernah dipanggil penyidik KPK pada 29 Oktober 2018 dan 2 November 2018 kemarin. Namun tak menghadiri panggilan.

Tin yang merupakan mantan Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan Badan Litbang Diklat Hukum Peradilan MA ini sudah pernah diperiksa pada 1 Juni 2018. Sedangkan Nurhadi pada 24 dan 30 Mei serta 3 Juni 2018.

Pemanggilan Nurhadi kali ini diduga berkaitan dengan dugaan penemuan aliran uang yang mencurigakan. Sepanjang 2004-2009, aliran uang yang masuk di rekening Tin mencapai Rp 1 miliar - 2 miliar. Sedangkan periode 2010-2011, ada belasan kali uang masuk ke rekening Tin dengan nilai Rp 500 juta.

Nurhadi juga terdeteksi pernah memindahkan uang Rp 1 miliar ke rekening Tin. Tin juga pernah menerima Rp 6 miliar melaui setoran tunai pada 2010-2013.

Dalam kasus suap pemulusan perkara di PN Jakarta Pusat, KPK menetapkan Eddy Sindoro sebagai tersangka. Eddy sendiri ditetapkan sebagai tersangka pada 21 November 2016.

Penetapan tersangka terhadap Eddy Sindoro merupakan pengembangan kasus sebelumnya yang telah menjerat mantan Panitera Pengganti PN Jakpus Edy Nasution dan karyawan PT Artha Pratama Anugerah Doddy Aryanto Supeno.

Mereka diringkus dalam sebuah operasi tangkap tangan di areal parkir sebuah hotel di Jakarta Pusat pada April 2016. Penangkapan dilakukan sesaat setelah Doddy menyerahkan uang kepada Edy Nasution.

(**/IST)

Rate this item
(0 votes)
Go to top